Islamic Widget

Latest Update

22 December 2010

Dulu Vs Sekarang!!!

Kadang-kadang mulut kena zip supaya  cakap berlapik sikit.

Dulu: aku punya mulut yang becok.

Sekarang: mulut aku hanya dibuka bila perlu.

Dulu:aku lepas pandang segala yang berlaku dalam hidupku, apa yang kulihat hanyalah pada mata kasarku,apa yang ku dengar hanyalah bunyi kosong yang memenuhi halwa telingaku. lalu kubiarkan ia terus berlalu dari pandangan mataku dan bergegas pergi dari halwa telingaku tanpa sekali-kali memikirkan akan maksud yang tersirat disebalik yang berlaku.

Sekarang: Aku, bukan seperti dulu, setiap yang ku pandang aku salurkan terus ke akal fikiranku untuk ditafsirkan. Setiap butir perkataan yang aku dengar, aku cuba untuk menafsirkan dengan kelogikan akal fikiranku. Tika ini, apa yang aku pandang dan aku dengar bukan pandang kosong bukan dengar kosong. Kini, aku bisa untuk membezakan apa yang boleh diterima pakai ,apa yang boleh dipakai buang dan apa yang tak boleh pakai langsung.

Dulu: Setiap yang aku lakukan tanpa berfikir panjang. Nak main, terus bermain. Nak tidur, terus tidur. Tak pernah insomnia.Asal malam menjelma, aku tidur dengan lenanya. 

Sekarang: Sekecil hama perbuatanku harus difikir panjang. Nak tido pun tak senang kerana terlalu banyak benda yang harus difikirkan. Setiap patah perkataan ku harus diteliti agar tidak menyakitkan hati mana-mana pihak. Setiap helai pakaianku harus dijaga agar tidak menjadi buah mulut seantero alam.

Dulu dan sekarang sangat jauh perbezaannya.

Dulu:  Aku masih seorang budak kecil yang hanya tahu bermain, makan, belajar ala kadar dan berbuat sesuka hati TANPA terbit sebarang perasaan rasa bersalah, masalah dan sebagainya.

Sekarang: Aku sebagai seorang manusia yang sudah menginjak dewasa yang harus memikirkan hala tuju hidupku, masa depanku sedekad nanti. Seorang dewasa yang sudah mula mengenal erti masalah dalam hidup, yang sudah terbit rasa bersalah dalam dirinya, yang sudah kenal erti baik dan buruk untuk manfaat kehidupannya.

Fitrah bagi setiap insan di muka bumi ini melewati saat-saat sebegini dalam hidup mereka. Namun Aku rasa sangat bertuah dan bersyukur di atas segala nikmat hidup yang telah aku rasai sepanjang hidupku ini jika dibandingkan dengan mereka yang hidup serba kekurangan, mereka yang daif, sesungguhnya aku sangat bersyukur dengan apa yang aku kecapi hari ini.

P/s: berharap hari-hari yang bakal ku lalui selepas ini adalah lebih baik dari semalam. Masa yang terlewati itu akan menjadi sebuah kenangan. Hari ini akan kucorakkan hidup ini agar menjadi kenangan yang lebih indah dari semalam dan sebelumnya. 
Hanya kepadamu kuberserah... 


20 December 2010

Kampung... Aku Kembali...


Salammm...
Alhamdulillah... akhirnya aku selamat sampai kampung...
Mood: Happy... Bahagia... bertemu dengan famly Terchenta...=)

Tak banyak yang berubah di kampung...
Semakin meriah n best!!! membuatkan aku tak nak balik sana lagi..hu3...
Dengan anak buah aku yang semakin pandai berbicara... 
petah... agresif...OMG! They r so cute...
My Nana yang sungguh petah berbicara..
Tak padan dengan umur dia yang baru setahun jagung...Sentiasa menceriakan keadaan..=)
The Twin! Really Loves ROCK!!! boleh layan lak video orang main gitar... pergh...Confirm reti main gitar da besar nanti...(ikut bapanya!!!peminat rock sejati) hihihi
n my hero ever! Irfan.. u r so cool men!! Hehehe...
Semoga cuti ni dapat dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya ok!!!
Happy Holiday u ol!!!=)


15 December 2010

Lumrah dan Asam Garam Kehidupan...

Layang-layang terbang melayang...
Hidup ini kuibaratkan umpama layang-layang. Bermula dari ia dirangka,dicorak sehingga ia bisa terbang bebas di awangan. Begitu juga lumrah kehidupan manusia, sedari kecil dirinya diasuh oleh ibu dan ayah, disematkan ilmu dan iman di dada sehinggalah dirinya berada di puncak kejayaan yang belum tentu miliknya yang abadi.


Zahirnya, Layang-layang itu memang bisa terbang bebas kesana kemari, kekiri kekanan selagi mana angin bertiup. Namun, pabila ribut melanda, selama mana ia mampu bertahan bergantung kepada tali yang mengikatnya, andai kuat pautan tali itu,maka akan bertahanlah ia. Andai rapuh tali yang digunakan itu maka putuslah talinya lalu rosaklah ia dan jatuhlah menyembah ke bumi.

Demikian juga yang berlaku kepada hidup manusia. Pabila berada di puncak kejayaan, mereka bebas untuk membuat keputusan, mereka bebas untuk melakukan apa sahaja kerana mereka tahu, mereka adalah orang yang berkuasa tika dan saat itu. Kebebasan tercipta diibaratkan layang-layang yang terputus talinya,bebas melayang sehingga mereka lupa asal usul mereka, mereka lupa jati diri mereka, mereka lupa kepada Pencipta mereka.

Namun, harus diingat, seberapa lama layang-layang itu bisa bertahan di awangan tanpa tali yang menjadi kemudinya. Tiba suatu saat nanti ia pasti akan jatuh menyembah bumi dan tidak mampu untuk berada diawangan semula sehinggalah tali itu diikat kembali.

Tali yang menjadi kemudi kepada layang-layang kuibaratkan ilmu dan iman yang ada dalam diri setiap insan. Semakin teguh ilmu dan iman yang ada dalam hidup seseorang itu, maka semakin kuatlah tali yang bakal mengemudi layang-layang itu. Walau terpaksa melalui ranjau kehidupan yang sukar, andai ada bekalan ilmu dan iman yang mencukupi, InsyaAllah mereka bisa melaluinya walau seteruk manapun ribut yang melanda.


Seringkali kita mendengar pepatah, jangan terbang terlalu tinggi, kelak jatuh merana diri, terbanglah sederhana walaupun mampu untuk terbang tinggi, kerana jatuh dari ketinggian sederhana tidaklah seperit jatuh dari satu aras yang tinggi.

Jangan terlalu mendabik dada dengan kejayaan yang kamu kecapi kerana kelak kamu akan jatuh tertunduk menghadapi kegagalan. Jadilah manusia yang  bersederhana di dalam segala hal kerana bermegah-megah itu penyebab terputusnya tali layang-layang yang telah kamu cipta.!!!

Kehidupan setiap manusia itu bergantung kepada dirinya sendiri. Andai mereka memilih jalan yang betul, maka cerahlah masa depannya. Namun, andai mereka memilih jalan yang penuh dengan noda-noda hitam, maka hitam dan gelaplah kehidupan mereka. Oleh itu, jangan salahkan orang lain yang menyebabkan kehidupan kamu gelap gelita, kerana kamu sendirilah yang sebenarnya berhak dan bertanggungjawab untuk menentukan hala tuju hidupmu!

Tepuk dada..Tanyalah Iman..

Wallahualam...

Kebahagian tidak tercipta semudah yang disangka
With Love;
(4.15a.m, Dec 15th)

Salam Maal Hijrah

Salam dan Selamat Sejahtera..=)

Rasanya masih belum terlambat untuk mengucapkan 
Salam Maal Hijrah buat semua saudara/i sesama islam...
Semoga di tahun baru ini kita dapat menjalani hidup kita dengan lebih bererti dari yang sebelumnya.... Amiiinnnn 

Tetapkan matlamat hidupmu agar kamu tahu tujuan kehidupan kamu  sebagai Khalifah Allah di Muka Bumi ini!!!


With Love;